Scooterboyz Bertutur

Hanya sekedar blog biasa

Studi Banding ke Gunung Gede (part I)

Posted by scooterboyz pada Juni 12, 2008

Hi all..

Lamo indak basuo..

Oke,gini ceritanya, saya dan beberapa temen ARC berencana untuk melakukan pendakian ke Gunung Gede di daerah Cibodas, Jawa Barat. Ini karena kita pengen refreshing aja, bosen juga sama kegiatan sehari-hari ini..Mumpung liburan bung!

Saya sendiri sudah lumayan lama, terakhir kelas 3 SMA, sudah tidak pernah melakukan pendakian lagi. Mana jarang olahraga dan kebanyakan duduk di depan komputer dan internet. Jadi ya sudah,sejak awal udah berasa bakal berat ini.:mrgreen: . Ada 6 orang anggota rombongan : saya sendiri, Widi aka kicukhitam, Wibi, Alief, Yahya dan Nando.

Depan ARC

Persiapan di depan ARC

Oya, di awal saya ceritakan dulu overall, orang paling kuat dari pendakian ini adalah kicuk dan yahya. Ngerilah mereka. Saya keknya jadi paling lemah, hiks..

Oke,kita buat step by step ceritanya :

Sabtu, 7 Juni 2006

Perjalanan Bandung-Cibodas

Berangkat kita!Dari ARC sekitar jam 8 pagi. Kita langsung naek angkot ke Cicaheum. Udah dibilangin ga ada dari sana ke puncak,ngeyel,ya udah,kesana aja. Akhirnya dari sana kita disuru ke Leuwipanjang, karena bisa ke puncak adanya dari sana. Kita naik bisa Damri patas AC, enaknya..Bisnya masi baru dan dingin. Disini ada kejadian yang lumayan katro. Si Nando yang duduk dekat pintu, tiba-tiba kaget tau2 pintunya kebuka, dia langsung buru-buru narik pintu itu..Ya mana bisa, orang itu pintunya hidrolik otomatis gitu..:mrgreen:

Begitu nyampe Leuwipanjang, ada tragedi pertama. Waktu si Alief ngangkat carrier bagnya, kacamataku kesundul dan patah di bagian gagang kanannya. Ehehehe..Jadi kalo diliat dari kanan kek Paman Gober, pake kacamata tanpa gagang..:D ..Ada yang ngajak naik bis ekonomi, okelah..Ternyata sebelum sampe di cibodas udah lemes duluan,puanase rek!!:mrgreen:

Cibodas

Sesampainya di Cibodas, setelah perjalanan 4 jam di bis dan mengamati (kalo bahasanya Wibi) “Temon”, kita langsung makan di Warung Padang Sunda (ndak berubah, di kampus juga ini makannya). Abis makan, kita langsung menuju tempat buat ngambil surat ijin pendakian di kantor Taman Nasional Gede Pangrango. Disitu kita ndaftar dan dapet surat-surat dari situ. Kita ikut rombongan yang mau berangkat jam 4 dari situ. Sebelum berangkat, kita semua (nando engga tentunya :mrgreen:) solat Dhuhur dan Ashar dulu disana, Fenomena : Di sini suka kekurangan air bersih, disana tempat wudhu itu ga ada krannya, jadi air mengalir terus. Sungguh fakta yang terbalik..:D.. Waktu solat, saya melihat seseorang yang sepertinya kakinya agak kurang sehat. Dan jujur wkatu itu saya langsung berdoa dalam hati meminta perlindungan Allah agar tidak terjadi apa-apa, eh ternyata……………..(baca terus kalo mau tau.. :p)

Sesaat Sebelum berangkat

Berangkat

Yap, kita mulai mendaki setelah solat. Kita ambil jalur cibodas. Entah kenapa saya ditertawakan sama temen-temen yang lain, katanya “Wajah Arab, Jaket Putih, celana item, tas kuning dan kaos kaki merah”. Jawaban saya cuman satu “Wadehel”😀 ..Biarin aja, emang saya pelancong disitu. Jadi terserah dunk..:D

Turis kk..

Oke, kita jalan terus, walo banyak berhentinya😀.. Disini saya masi sehat-sehat saja bahkan di depan terus. Banyak poto-poto kita di jalan :

Sok-sokan boyband,tapi awa tetep sadar kamera

Hingga akhirnya kita istirahat di deket Air Terjun. Perjalanan sudah mencapai seperempat dari perjalanan. Di sini ada temen yang salah minum waktu mau naik, sehingga dia agak kurang enak perutnya. Untungnya dia bisa muntah, jadi malah tidak kerasa apa-apa lagi. Oke, tidak ada yang menarik kecuali capenya di jalan selama ke atas. Sampe akhirnya udah mulai gelap jalanan. Kita rada meremehkan alam sepertinya, jadi dengan 6 orang kita cuman bawa 2 senter. Wew..Untung senter tidak jadi masalah buat kita. Bisalah walo jalan harus pelan-pelan. Nah, saya walo tidak ingat tepatnya pukul berapa, tapi ya mungkin sekitar jam 7 ato 8an, saat ada turun yang rada manteb, itu saya kerasa ada sesuatu yang “mak cleng” di lutut saya karena mendaratkan kakinya kurang tepat. Tapi kirain itu cuman linu semata, soalnya selama perjalanan tidak terasa, walo lutut saya emang kerasa agak lemes. Jalan terus, hingga sampe di pos 3 kita istirahat agak lama, si Kicuk yang udah laper banget, akhirnya masak mie. Ini orang tidak kuat cuman sama laper dan ngantuk doang,hehe..

Mastom sok imut..Ayo,sekarang poto dari sisi kanan..:p

Setelah itu medan pendakian mulai berat, tidak lama kita sampe di sungai yang isinya air panas. Weleh, inilah yang namanya “mlonyoh”, panas bener soalnya. Setelah itu jalan mulai naik terus. Saya termasuk yang sering mengusulkan istirahat sesaat, sebab lutut ini sakit banget, lemes tepatnya.

Di tengah jalan, kita bertemu rombongan dari Rodenstock, produsen lensa kacamata itu. Umur mereka udah 2 kali kita, tapi stamina masi ngeri, hehe..Ga ngeri-ngeri amat dink,orang sering ngaso..😀..Kitasempet berencana kemah di daerah Kandang Badak, tapi karena mikir biar besoknya lebih enak, kita teruskan perjalanan hingga tempat kemah di atas tanjakan setan. Tanjakan setan ini emang bener-bener setan. Jalurnya itu sangat tajam dan kalo mau lewat situ harus pake tambang. Tapi kami memilih jalur agak memutar dan ada undakannya, ternyata jalurnya tetap saja hampir 90 derajat kemiringannya. Disini stamina saya bener-bener abis. Untung si kicuk memberi semangat terus dan akhirnya saya bisa nyampe di atas sekitar pukul 2an. 10 jam perjalanan, betapa lemahnya saya..😀

Istirahat kk..

Widi dan Wibi..Duo Wii..

Kita langsung bangun tenda dan makan disanana. Saya makan dikit dan langsung tidur. Enaknya tidur..hehehehehe..

Bersambung kk..:p

8 Tanggapan to “Studi Banding ke Gunung Gede (part I)”

  1. GiE said

    Waa… Liburan ke gunung tho…

    Hihi… serem juga ya mendaki ke gunung…😆

    *nunggu sambungan*

  2. GiE said

    Haduuuhh…
    xhtml error.
    Lupa tutup tagnya euy…

    fix it, plis…

  3. @Gie
    UDah tuh..:D

    Kok serem?Kalo liburan makan orang baru serem itu..:mrgreen:

  4. Fajar said

    ah inilah kan
    gak ngajak2
    <_<

  5. Irvan said

    wew, admin2 naek gunung.
    ngeri.🙂

    -IT-

  6. @fajar
    kalo diajak mau ikut situ?:mrgreen:

    @Irvan
    Belum lengkap kalo situ belum ikut..:p

  7. rime said

    halah style-mu itu loh rif.. bener2 turis arab :))

    salah terminal lagi…. :rofl: mana ada bis ke arah barat di cicaheum.. waaaaaakakakakakakkkk…

  8. @rime
    Emang.. :rofl:

    Makanya,aing juga udah bilang,ndak ada yang percaya..Maho..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: