Scooterboyz Bertutur

Hanya sekedar blog biasa

Archive for the ‘Coretan’ Category

Google Earth GigaPixel

Posted by scooterboyz pada Mei 23, 2009

*tulisan ini udah seminggu,tapi saya salah pencet,malah disimpan naskahnya,bukan publish..:P

Hari ini saya iseng banget dari pagi, ga ada kerjaan (padahal besok ujian dan proyek akhir ISK juga belum beres), seperti biasa, langsung buka google reader. Disana baca-baca sebentar, sampailah di salah satu rss paling favorit, yaitu Boston BigPicture. Disana ada link tentang “Human Landscape From Above”, yang sebenernya udah dari bulan April ada, tapi belum sempet liat-liat. Nah, disana ada link ke google maps. Akhirnya kembalilah keisengan jaman dulu, mainan google earth. Sebenernya saya udah cukup lama ga pernah nginstall google earth, kemarin kebetulan nemu linknya di salah satu forum, dan download aja. Hihihi..

Ternyata tetep asik euiy,liat-liat,apalagi sekarang sudah banyak banget tambahan fasilitas, termasuk yang paling asik itu yang gigapixel (sebenernya ini sudah bambang gentholet). Gigapixel ini adalah gambar yang “katanya” 14 Gigapixel yang bisa ditampilkan di Google Earth. Ini diklaim sebagai gambar dengan resolusi tertinggi di dunia. Kalo pengen baca tentang project gigapixel, bisa di http://gigapxl.org/

Contoh yang paling sering dipake orang itu yang di Museum Prado. Ini skrinsutnya (ngambil lukisan “The Nobleman With His Hand on Chest”) :

GigaPixel

Pengen cepet-cepet ke kampus euiy!Biar gancang, ini soalnya loading yang “belum seberapa” aja mpot2an banget,lamaaaa…

Adakah lagi yang tau kira2 apa yang bisa membuat google earth semakin menarik? Kasi tau dong..

*sambil dengerin RHCP lossless dan makan kerupuk udang..

Iklan

Posted in Coretan, Technology, Touring dan Jalan-Jalan | 3 Comments »

April Fool Ndeso!!

Posted by scooterboyz pada April 1, 2009

Sial,hari ini ga bisa nyaman baca-baca berita, mungkin tepatnya artikel-artikel. Buka digg, isinya April Fool semua, buka Reddit, juga sama aja..Termasuk tampilan reddit hari ini, yang berubah menjadi reddigg. Trus ada lagi urusan Gmail AutoPilot.

reddigg

Weseeeeeeeee………Get a life woi..jangan gini mulu,bikin males aja..Tadi pagi masih lucu,sekarang mah udah gentholet,males..

Posted in Coretan | 3 Comments »

Mana yang lebih malu-maluin?

Posted by scooterboyz pada Maret 1, 2009

DPR oh DPR

DPR oh DPR

Gambar diambil oleh Totok Wijayanto dari Kompas. Gambar ini ada di kompas hari ini (Minggu, 1 Maret 2009), di artikel “Menyoal Tata Krama DPR”. Maaf kualitas gambar kurang bagus, sebab diambil dari printscreen di epaper.kompas.com.

Coba kita tanyakan, lebih malu mana diantara 2 alternatif :

1. Yang tidur sampe mulutnya kebuka itu

2. Yang tidak datang, tapi papan namanya ikut kefoto di sana

Ato malah ga ada yang malu alias biasa aja kale…:p

Semoga Allah memberikan pemimpin yang bijak bagi negara ini.

Btw : Ada ga ya diantara yang ga dateng rapat itu, masi nyalon jadi anggota DPR lagi di pemilu besok?:p

Posted in Coretan | 23 Comments »

Catatan Perjalanan : Singapore, Singapore

Posted by scooterboyz pada Maret 1, 2009

Btw,ini tulisan sudah lama dibikin,tapi lupa ga diposting-posting..:D

Satu kata pertama setipa kali medarat di Singapore : WOW!! Changi yang mantab, keadaan kota yang mantab dan pastinya satu hal, keadaan ruang secondary investigation pada imigrasi yang enak dan nyaman (hehehehe..). Setiap kali bertemu dengan imigrasi Singapore, hanya satu kata yang terucap : Asiik, kenalan lagi sama petugas imigrasi. Untuk perjalanan kemaren, 2 kali masuk Singapore lewat dua jalur, darat dan udara, selalu berawal di ruang secondary yang indah, ber-AC, terang dan nyaman itu.. Lumayan, waktu dari KL kemaren, cuman 30 menit di ruang itu dan tidak ditanya apa-apa,cuman sidik jari aja.. Dia malah bilang “Kamu ga heran yah, tiap masuk Singapore selalu diginiin?”, jawaban saya “Yam au gimana lagi pak!” dan jawaban dia lagi “Ya maklum aja, nama kamu terkenal di Singapore, jadi harus begini terus tiap masuk”. Itu serius lho dia ngomong gitu, udah bosen kali ye.. Yang ga enak itu sama orang-orang yang ada di kereta, mereka terlambat keretanya, gara-gara harus nunggu saya keluar dari imigrasi..:D..Ya udah siap jawbaan aja kalo adaa yang ngamuk “Salah siapa, saya juga ga minta diginiin”

Tapi di sisi lain, Singapore ini mereupakan tempat favorit saya di ASEAN. Indah, teratur, rapid an gampang serta predictable waktu untuk ngapa-ngapa. Ga ada ceritanya mau kemana, trus macet dan telat. Beuh.. Kalo saya sih yang penting (untuk masalah waktu) itu jelas, ga cuman dikasi harapan kosong. Saya siap kalo sampe harus pergi ke Bandara sampai 5 jam, tapi bilang aja gitu. Daripada bilangnya 3 jam ternyata 4 jam baru nyampe. Keadaan kotanya juga modern, macam udah ga di ASEAN aja, KL kalah jauhlah.

Kita sampai di Boon Lay pukul sekitar 18.00. Sudah telp budi dulu, dia baru pulang kantor dan kita janjian ketemu di tanjong pagar, dan kebetulan banget, pas saya naik MRT,si budi di dalem MRT itu dan keliatan kalo ada saya, jadilah langsung ketemu. Beuh..Sumpah, bahagia bener ketemu budi, temen baik waktu SMA, yang kemana-mana selalu bareng dulu itu dan kita sudah ga ketemu sejak budi masuk di NTU (sekitar 2.5 tahun yang lalu). Itu mungkin salah satu kebahagiaan saya paling besar di Singapore. Setelah sampai BoonLay, kitamenuju ke JP (Jaya Plaza,eh bukan ding, Jurong Plaza/Park,lupa) buat makan disana. Di sana kita sudah dijemput sama Gita dan mas Fariz (kenalan baru ini..:D).

Abis itu kita menuju ke NTU, disana langsung ke kamar Nolang dan Mas Fariz (mereka satu kamar), kita berantakin kamarnya, kita hancurkan..hehehe..Trus ketemu sama yang namanya Dina, roommate Gita waktu tahun pertama, sudah lama kenal(karena sesuatu hal masa lalu ya din?:p..Dia tiap kali tak ingetin masalah itu,selalu ngamuk..:p), tapi baru pertama ketemu. Tomboy abis orangnya, ga salah kalo kata si Gita, dina ini ga 100% cewe..:p..Sampe jam 2 lebih saya, Budi dan Nolang maen PES. Lucu banget maennya,cape ketawa deh..:mrgreen:..Abis itu tiduuurrrr..

Bangun-bangun jam 6.30, solat subuh (disana subuhnya jam 6an loh,jangan salah), abis itu tidur lagi dan dibangunin jam 9.30, karena sudah mau keluar jalan-jalan. Kita jalan-jalan ditemenin Nolang dan Gita (budi ke Johor Bahru, karena ada acara outbound dengan anak-anak sana). Kita ke clarke quay , foto-foto disana. Asik tempatnya, walau panasnya naujubile..Dilanjut ke chinatown, meriah bener disana, lagi rame-rame buat Chinese new year. Ada penjual es yang lucunya minta ampun, gayanya ga nguatin, kata anak-anak itu, mirip sama aye mukenye. Abis itu kita ke Bugis, jalan-jalan aja dan mampir ke National Library, pertama kalinya sama megang buku yang sudah lama saya impikan,ARRL Handbook tahun 2009,selama ini selalu litany yang 2005 dan 2008, itupun donlodan dan print-printan..:D..Kapan ya di Bandung ada perpustakaan kek itu, keren, enak, nyaman dan yang jelas KOMPLIT. Kalo ada waktu lebih lama di Singapore, sudah akan menghabiskan banyak waktu disana. Terus kita ke Bras Basah, cari buku-buku seken, tapi ga ada yang tak cari. Ketemunya malah bukunya Magdy Iskander, sori pak,ndak tak beli,sudah lolos..:mrgreen:

Terus abis itu dari sana, kita berpisah sama Nolang dan kita menuju ke Vivocity untuk selanjutnya menuju ke Sentosa Island, pengen liat show yang bikin orang-orang heboh, Song Of The Sea. Di Vivocity ada yang join, Anjar. Ini juga udah kenal lama, thinkquest bareng, tapi baru pertama ketemu. Orangnya aneh bener,cocoklah sama awa..:mrgreen:..Lalu kita ke Sentosa dan jalan-jalan dulu sampai show itu mau dimulai, jam 8.40. Di Sentosa ini berasa macam di Indonesia kalo udah ke pantainya, ya gimana ngga, itu pasir kita..:mrgreen:..

Jam 8.40 kita masuk ke Song of The Sea, murah lho, S$8 plus S$3 buat tiket ke Sentosanya. Bagus banget, tapi yang aku suka, beda sama yang disuka orang-orang. Mereka komen katanya lasernya keren dan sejenisnya, kalo saya paling suka sama permainan warna airnya dan api-apinya, gilak keren abis. Di sebelah kita ada bapak-bapak orang Indonesia, dia keknya udah sering banget kesana, sampai dialognya apal,hehehehe. Ini recommended lah..Murah, asik dan yah keknya kalo mau wisata non belanja di Singapore, ya kesini..:D

Abis itu jam 10an kita sampai di NTU, berpisah dengan gita dan Anjar. Gita mau ke JB juga, anjar juga katanya (tapi dia ga jadi, gara-gara bangun telat..). Sampai di kamar, ada mas Fariz, ga lama kemudian ada kawan lama yang mengunjungi, Arie Sukriadi. Kalo sudah ngomong sama dia, rame bener, sama-sama keras suaranya, hehehe.. Dia sempet setahun di ITB sebelum ke NTU dan sekelas terus sama saya. Dia nanya-nanya banyak hal tentang kabar anak-anak di ITB. Dilanjutkan maen PES lagi sama Arie dan mas Fariz. Trus aku nonton bola dulu sama si Arie, MU VS Tottenham. Abis itu, balik ke kamar dan tidur, cape banget, tapi asik.

Paginya, kita berangkat menuju langsung ke Changi sekitar pukul 11.00 sebab pesawat kita jam 14.40. Enaklah naik MRT, pasti jamnya, saat jadwal 1 jam sampai Changi, bener-bener 1 jam sampai. Jadi kita kan berasa nyaman tuh. Di bandara ga kuat lapernya, makan subway dulu, jadi macam di SF dulu lagi aja, beli yang Footlong, hehehe..Ga abis dah, perut karet gini aja ga bisa ngabisin. Setelah itu boarding dan dilanjut ke Indonesia.

Secara overall,ga ada yang kurang di Singapore, nyaman banget. Mau makan halal? Ada..Mau pergi tanpa macet? MRT solusinya. Mau apa-apa gampang dah.. Nanti harus merencanakan sekali perjalanan khusus ke sana, belum puas euiy ketemu temen-temen. Masa ketemu budi cuman bentar? KEtemu arie juga bentar? Ga asik. Ada yang mau bayarin tiket buat kesana? BOleh langsung PM saia..:D..

Perjalanan kali ini sudah berakhir..Sampai jumpa di perjalanan selanjutnya..:D..

Posted in Coretan | 5 Comments »

Catatan Perjalanan: Kuala Lumpur, Malaysia

Posted by scooterboyz pada Januari 24, 2009

Kuala Lumpur, ibukota Malaysia, kota yag sangat maju dan nyaman. Disini terdapat berbagai infrastruktur yang memudahkan warganya untuk beraktivitas, terutama system transportasinya. Entah kenapa, saya sering menilai kota di luar negeri itu dilihat dari kemudahan transportnya. San Francisco dengan BARTnya dan Kuala Lumpur dengan LRTnya. Enak banget, mau kemana-mana, ga perlu bingung nyari taksi atau bus yang nyaman, cukup dengan LRT ini, sudah sangat nyaman. Mau liat petronas? Naik LRT sampai KLCC. Mau mencari transport ke bndara? Bisa naik KLIA Express ataupun apabila mau mencari yang lebih murah, naik LRT sampai KL sentral dan naik bus SkyBus atau AeroBus hingga bandara. Tarifnya juga murah banget, cukup beberapa ringgit, sampean sudah bisa kemana-mana. Di Malaysia ini saya tinggal di rumah kawan, di Bangi. Jauh? Ya, tapi enak, kita cukup naik KTM ke Bangi hanya dengan 3.7 ringgit, dalam 45 menit (minit kalo kata orang Malaysia) kita sudah sampai. Keretanya pun nyaman dan (sepertinya) aman. Anti macet dan anti ruwet.

Selain itu, di kuala Lumpur ini, banyak sekali orang dari berbagai etnis dan Negara. Kadang kalau sedang di LRT, saya geli sendiri, ini kereta local atau kereta antar bangsa, India ngomong bahasa mereka, orang-orang melayu bicara dengan bahasa melayu, orang barat bicara dalam bahasa Inggris dan kadang dalam bahasa apa yang saya ga ngerti, sepertinya prancis atau apa gitulah, orang-orang cina yang buanyak juga di sana, bicara dalam bahasa cina. Sedangkan saya, sigit dan edi (yang menyediakan tempat menginap buat kita) bicara dalam bahasa Indonesia. Jadi susah kalo mau nguping omongan orang..:mrgreen:

Tapi untuk wisata seperti yang saya suka lakukan di Indonesia atau Vietnam yaitu mengunjungi situs-situs natural atau bersejarah, itu kurang menarik apabila kita ke Kuala Lumpur. Entah ya, saya agak bosan disini, karena ga bisa ke tempat-tempat seperti itu. Cocoknya di KL ini untuk orang yang senengannya wisata ke Mall dan shopping. Mungkin kalau saya ke kota-kota lain bakal menemukan hal yang menarik, tapi sayangnya waktu kita disini sangat mepet, ga bisa jalan-jalan jauh. Oiya, apa bedanya yang membuat saya tidak bosan di Singapore, padahal mirip tuh? Karena di Singapore kita sudah ga kaya di ASEAN ataupun bahkan Asia. Singapore sudah dunia lainlah.

Acara kita disini ga terlalu banyak. Kita mendarat di Singapore tanggal 21 Januari pukul 11.30 malam. Terus kita tidur dan istirahat di Food Garden LCCT (Low Cost Carrying Terminal aka terminal tempat orang yang pengen jalan-jalan murah) di bandara KLIA, jadi kita ga ke bandara utamanya. Setelah jam 4 pagi, kita naik bus (aka bas kalo kta orang sini) ke KL Sentral dan kita menunggu buat ketemu Edi. Ternyata meeting pointnya pindah ke KLCC. Naik LRT ke KLCC dan ketemu Edi disana, minum teh tarik dolo kita dan kemudian Edi kuliah, kita langsung ke Bangi, ke rumah dia. Istirahat hingga agak sore dan terus kita pergi lagi ke MidValley, ada megamall disana, Sigit pengen bernostalgia ketemu sama temen-temen dia sekolah semasa di Malaysia dulu (Sigit sekolah di Malaysia sampai kelas 3 SMA). Disana ya kita liat mall yang biasa-biasa aja (maksudnya gara-gara saya ga suka ke mall,jadi biasa-biasa aja). Kata si Edi, ini mall terbesar di Asia Tenggara, masa sih?Saya juga ga tau..Hehehehe..

Selepas sigit bertemu kawannya di sana, kita menuju ke KLCC buat memenuhi hasrat saya ambil foto, terutama di Petronas dan Suria KLCC. Soalnya bingung juga, biar ga bambang ngambil foto khas Malaysia dimana lagi,hehehe.. Petronas di malam hari sangat indah. Langsunglah kita ambil foto-foto. :mrgreen:. Di Suria KLCC, saya cuman beli coklat sugarfree aja, buat oleh-oleh nenek di Solo(nenek dan kakek di Jakarta sudah dapet oleh-oleh di Vietnam, gimana dengan bapak ibu dan adik-adik saya?Bingung..:mrgreen:..Gimana dengan kawan-kawan saya? Keknya oleh-oleh terbesar buat mereka adalah melihat saya sampai di Bandung dengan selamat..pedeeee…:P) . Dari sana, kita balik ke Bangi lagi dan tidur, pagi-pagi sudah harus berangkat ke Singapore dengan kereta.

Menjelang Chinese New Year
Petronas
Pancuran

Saat menulis ini saya lagi di kereta menuju ke Singapore, 8 jam perjalanan siang-siang bo, bosan juga, setelah tidur lama, saya nulis aja daripada ga ada kerjaan..:D..Oiya, kita macam orang kaya aja, naik keretanya yang first class, 68 ringgit bo..Bukan sok-sokan atau apa, tapi keabisan tiket yang lain. Waktu belipun tinggal 6 biji tiket ke Singapore yang first class ini. Abis mungkin gara-gara ini sudah weekend menjelang Chinese new year, jadi pada menuju ke Singapore yang katanya perayaannya paling megah. Y sutralah..Sudah rindu sama nolang, gita, budi, arie sukrie dan kawan-kawan, hehehehe..

Jadi rekomendasi saya, kalo mau ke Malaysia dalam waktu panjang, mungkin harus nyari-nyari di kota lain selain KL, rada membosankan soalnya disini, cuman saya kagum dengan transportasinya aja. Kapan yah ada beginian di Indonesia..Hehehe

Oiya, ada hal menarik satu lagi, bahasa orang Malaysia yang melayunya. Kocak bener kalo say abaca. Golongan kurang upaya (cacat maksudnya), penyeluk saku (copet) dan lain-lain. Mungkin orang Malaysia kalo ke Indonesia juga geli kali yee.. Saya juga ketipu sama anak-anak rileks, kita kebiasaan pake kata-kata “awak” untuk pengganti “saya” di rileks, dan ternyata disini “awak” itu berarti kamu, wooo lah…

Thanks berat buat edi atas semua jamuannya disini.

Oiya, sekalian aja, selamat buat teman saya SMA, Rizka Pertiwi dan Muhammad Novvaliant yang akan menikah tanggal 25 Januari ini, maaf banget ga bisa datang, sebab saya sampai di Indonesia baru tanggal 25 Januari malam. Semoga menjadi keluarga yang sakinah mawahdah wal rohmah. Amin.

Udah deh..Ngantuk lagi ini di kereta..

Posted in Coretan | 5 Comments »

Catatan Perjalanan: Hanoi, Vietnam

Posted by scooterboyz pada Januari 22, 2009

Setelah semalam kita di Malaysia (macam lagu jaman dulu aja,semalam di St. Carolus), kita melanjutkan perjalanan ke Hanoi, Vietnam. Kita disana mulai tanggal 17-21 Januari, waktu yang kita kira cukup lama untuk mengeksplor Vietnam, sebab kita ga banyak dengar orang Indonesia pergi ke sana. Ternyata, amat sangat kurang sekali dengan waktu segitu kita ke Vietnam, Vietnam sangat indah dan bagus menurutku, eksotislah, cocok buat couple,hehehe.. Banyak turis juga ternyata disini. Gilak, keren abis disini, liat aja foto-fotonya disini dan disini.

17 Januari 2009

Penerbangan dengan Air Asia AK 762 ini adalah salah satu penerbangan paling lucu yang pernah saya alami. Kocak bener, karena isinya kebanyakan orang Vietnam yang mau balik ke negaranya dan sebagian besar dari mereka (maaf) rada ndesit,hehehe. Rame bener di pesawat macam naik metromini ke Blok M. Mereka foto-fotoan di dalam pesawat, ngobrol sambil teriak-teriak dan macam-macam lagilah. Trus waktu pesawat mau landing, mereka duduk sebentar,pake sabuk pengaman dan sesaat kemudian, saat pesawat menukik kebawah, mereka berdiri dan foto-foto keluar pesawat :mrgreen:, sampe-sampe pramugarinya pada bingung gitu. Saat pesawat baru menyentuh tanah, mereka sudah langsung berdiri gitu, ngambil tas dan lain-lain (tentunya foto-fotoan juga,hehehe). Kocak benerlah,sampe ngakak sendiri aku

Kita sampai di Bandara Noi Bai, Hanoi, Vietnam, sekitar pukul 18.30. Langsung kita lanjut keluar untuk menuju imigrasi. Cukup ngeri juga buat orang macam saya ini yang sering bermasalah di imigrasi. Kita ngisi Departure and Arrival Card sebentar dan langsung ngantri di loket imigrasi, rame bener.Abis itu pas giliran sigit, ga ada masalah (seperti biasa) dan pas giliranku…………………..ndak ada masalah juga, Alhamdulillah,tumben-tumbenan banget,hahaha..

Setelah dari baggage claim, kita keluar dan nukerin duit ke VietNam Dong (VND). Disini kita berasa kaya, sebab US$1 sama dengan 17.000 VND. Asiiik..(tapi percayalah,ini cumin kesenangan sesaat,karena barang-barang disini cukup mahal,hehehe). Trus kita liat taksi ke Hanoi,alamakjang,500ribu boy!! Untung ada temen kita yang sangat baik, Lan Nguyen, jemput kita. Kesan pertama di Hanoi : INDONESIA BANGEEEETT!!!

Suhu udara disini cukup dingin, karena sedang berada di Winter Season (Hanoi ada 4 musim). Tidur pertama kita, DINGIN PISAN!!

18 Januari 2009

Suhu udara masi amat sangat dingin sekali banget, mungkin sampe 10 derajat Celcius. Lan Nguyen, temen kita sekaligus host di Hanoi ini, ngajak kita jalan-jalan keliling kota. Aseeek…

Pertama,kita menuju ke Văn Miěu,Temple of Literature, “Universitas pertama di Vietnam”, klasik dan sekarang sudah menjadi bagian sejarah saja. Disini dibagi jadi beberapa bagian, ga inget apa aja,orang namanya aneh-aneh gitu. Pokoknya bagus benerlah disini, klasik dan kebetulan lagi ada rehearsal buat pertunjukan menjelang Lunar New year disini. Ada banyak patung-patung, sangat indah. Disini juga ada daftar nama-nama “Doctor” yang lulus dari “Universitas” ini, namanya ditulis di batu gitu, kaya prasasti,dan di dasaran batu itu ada patung kura-kuranya, itu katanya symbol buat long-life dan apalah itu.

Setelah itu kita menuju ke Ho Chi Minh City Mausoleum. Keren bentuk bangunannya. Kata Lan, disini selalu ada prosesi penaikan dan penurunan bendera di pagi dan malam hari. Saat itu ada marching dan nyanyi-nyanyi lagu-lagi nasional. Di hari terakhir kita ke sana pas penurunan bendera. Selama waktu-waktu biasa, ada sekitar 9 orang tentara berbaju putih yang berkeliling dan berpatroli, mereka jalan sangat teratur dan selalu menginjak tempat yang hampir sama setiap putaran. Nicelah..:mrgreen:

Lalu kita menuju ke Ho Tay aka West Lake, danau terbesar di Hanoi. FYI, di Hanoi ada sangat banyak danau untuk berbagai kepentingan. Disini bagus juga, dan kita makan di pinggir danau. Kita makan Shrimp Cake, kirain apa,ternyata mirip bakwan,hehehe. Trus kita menuju ke Hoan Kiem. Itu daerah yang paling saya suka di Hanoi, sangat romantis,nanti kesana sama istri ahh..:mrgreen:..Kita ngopi di Highlands Coffee sambil liat pemandangan danau. Keren abis, apalagi kalo malem disini.

Malamnya, kita lihat live jazz,yang maen itu salah satunya Minh, salah satu pemain jaz dan sax paling terkenal di Vietnam (katanya sih) dan kebetulan banget, pas kita kesana pas ada si Minh, padahal dia ga tiap hari maen. Kita kesana bareng-bareng sama Land an Duong (ada yang tau bacanya?Bacanya itu Zung,anehh tapi nyata). Keren abis, setelah Minh, ada beberapa ekspatriat atau tourist yang jam session disana, kerennya minta ampun. Kalo mau liat videonya, bisa langsung ke saya,hehehehe..Abis itu,tiduuuuurrrr…

19 Januari 2009

Hari ini kita menuju ke Ha Long Bay. Disini saya ga bisa banyak cerita,silakan liat aja foto-fotonya disini. GILAK, BENER-BENER GILAK!!(pake K)..Keren buanguet!!Kita kesana bareng sama tour travel, bayar US$30,mahal sih,tapi worthed banget. Perjalanan diawali naik bus ke Ha Long Bay selama kurang lebih 3 jam, tour guidenya kocak bener, kalo ngomong lucu banget, ada 3 kata yang aku inget bener dia ngomongnya lucu, yaitu Soya (maksudnya Soldier), Quecien (Question) dan Engliks (English). Abis itu perjalanan dilanjutkan dengan kapal menuju Gua dan berputar-putar sampai kira-kira 4 jam lebih di kapal. Abis itu pulang. Untuk apa yang diliat disana, sile liat di link diatas. Oiya, ada pepatah yang terkenal diantara turis-turis yaitu “Belumlah kamu ke Vietnam apabila belum ke Ha Long Bay” dan itu artinya saya udah ke Vietnam..:mrgreen:..Abis itu kita pulang naik bus lagi.

20 Januari 2009

Ternyata baru sadar, ini full day kita terakhir di Vietnam. Sedih juga. Belum puas soalnya. Hari ini diawali dengan kita makan Vietnamese Noodles di pinggir jalan dan ini yang bener-bener tradisional. Enak GILAK (pake K lagi), mungkin ini makanan paling enak di Vietnam dan mie paling enak di dunia (sius ini, ga hiperbol:mrgreen:). Setelah itu kita ke tempat orang jualan silk Vietnam, sigit dapet titipan dari ibunya yang minta dibeliin ini dan saya sekalian beli oleh-oleh buat nenek di Jakarta. Setelah itu kita muter-muter dan kembali sebentar ke rumah buat makan dan dilanjut pergi lagi ke tempat kopi di atas West Lake. Ada fotonya juga, liat aja.. Hari ini kita jalan-jalan full naik motor barengan Lan, Linh dan Duong. Setelah ngupi-ngupi kita liat prosesi penururan bendera di Mausoleum, telat sih, tapi masih kebagian buntutnya.

21 Januari 2009

Setegah hari terakhir ini diabisin di rumah ajah. Packing, ngenet dan macem-macem. Setelah itu kita makan di rumah neneknya Lan (nenek yang sangat baik dan perhatian) dan lalu dilanjut ke bandara. Jam 3 kita dari Hanoi, Jam 4.15 kita sampai Noi Bai Airport, jalan-jalan-jalan-jalan dan jam 5 kita check in dan jam 6.45 kita boarding. Ga ada masalah di imigrasi, hehe.. Karena masi ada sisa cukup banyak uang Dong dan lupa ditukerin, akhirnya saya beli coklat buat oleh-oleh, entah oleh-oleh buat siapa (kemungkinan besar buat diri sendiri..:P

Kesan-kesan

Hanoi tempat yang sangat indah. Kurang bener kalo cuman kek kita ini, cuman berapa hari. Harusnya minimal 1 minggu kita disini. Kalo ada waktu kurang lebih 2 minggu disini, kita bisa ke Hoi An, Hue, Ho Chi Minh City, Mekong Delta, Sapa (disini ada salju) dan banyak tempat lagi. Waktu kaya sekarang ini cukup tepat buat ke Hanoi, rada dingin tapi ga menusuk, sebab kalo panas, disini bisa sampai 40 derajat lho!!Oiya, Hanoi itu 4 musim, banyak yang ga percaya waktu dibilangin..<_<

Orang Vietnam sendiri baik-baik dan polos-polos. Mereka dengan senang hati membantu, tapi selalu ada 1 masalah : mereka dikit banget yang bisa bahasa inggris. Pembangunan di Hanoi cukup banyak, kayanya dalam waktu satu atau dua tahun lagi, kalo Indonesia tetep gini, Hanoi bakal menyamai. Perkembangan sangat pesat. Terus, ada satu hal yang ga bakal ditemuin di Indonesia, lambing palu arit aka komunis bertebaran dimana-mana. Vietnam adalah Negara yang cuman ada 1 partai, yaitu partai Komunis.

Bahasa Vietnam cukup sulit dipahami, selama disana, tidak tau 1 kata pun, kecuali XeOm (Xe artinya motor dan Om artinya peluk) aka motor peluk aka ojek..:P..Motor disini sangat banyak, ya macam di Indonesia aja. Jenis motornya pun sama, walau merknya beda. Wave disini sama dengan Supra di Indonesia. Plat nomernya pun cuman 1 di belakang doing.

Walau 1 Dong itu lebih kecil dari 1 Rupiah, harga disana cukup mahal-mahal, 100ribu itu bisa hilang entah kemana dalam waktu sekejap. Menurut saya lebih murah di Malaysia daripada di Hanoi.

Nilai saya buat Vietnam sejauh ini : 9/10. Saya InsyaAllah pasti balik kesini kalo ada duit, buat eksplor lebih jauh. Kayanya lebih asik kesini sama istri..-_-..

Daritadi kan yang dibahas bagus-bagusnya doing, sekarang apa kekurangannya. Di Hanoi, lalu lintas lebih fakin daripada di Indonesia, banyak orang yang gila-gilaan kalo mengemudikan kendaraan dan keknya ga ada yang takut mati. Ugal-ugalan bener, tapi ga ada yang saling emosi walau senggol-senggolan kalo naik motor. Sama satu lagi, KLAKSON!!Ga nguatin bener, semua orang suka bener sama klakson dan ngebunyiin berkali-kali,kadang tanpa ada tujuan yang jelas. Mana bunyi klaksonnya lebih keras lagi. Beuh.. Total decibel atau apalah, intensitas bunyi klakson disini dalam sehari, bisa-bisa kek di Indonesia dalam waktu 2 minggu,hehehe..Sius ini, percaya ga?:P

Jadi, pesan saya : Kunjungilah Vietnam dan berilah waktu yang lama buat jalan-jalan, saya nyesel banget cuman sebentar disini.

(Ditulis di bandara Noi Bai dan KLIA sambil nunggu pagi buat jalan-jalan di Kuala Lumpur)

Posted in Coretan | 47 Comments »

Sinisme dan Sarkasme

Posted by scooterboyz pada November 12, 2008

Ehehehe..Lama ga ngeblog lagi..

Beberapa waktu belakangan ini, saya menemui beberapa masalah yang berhubungan dengan sikap sarkastik dan sinis. Semua pasti tau lah ya, sinisme itu apa dan sarkasme itu apa, keknya waktu dulu SMA ato SMP itu diajarin majas-majas, bahwa sinisme adalah majas menyindir dan sarkasme itu majas menyindir yang lebih kasar dari sinisme, bahkan kadang ada kata2 yang sangat menyinggung.

Jujur aja, saya sering berkumpul dan berdiskusi dengan orang-orang yang cukup sarkastis dalam mengomentari segala sesuatu, tau sendirilah dimana itu..:mrgreen:..Kadang sikap itu terbawa hingga ke tempat lain, walau ga niat gitu juga dan sudah berusaha menurunkan sindiran, tapi ternyata masi ada aja yang tersingggung.

Misalnya kemaren saya sempet bermasalah dengan senior di suatu tempat. Hal itu karena saya mengomentari suatu masalah, dan ternyata lupa menurunkan level sindiran. Jadi panjanglah masalah itu. Yah, mungkin sentimen senior junior bisa jadi. Saya juga lupa, bahwa tidak semua tempat itu egaliter seperti di ARC tempat saya biasa nongkrong. Di ARC, kami tidak pernah mempermasalahkan angkatan. Dan itu ternyata membuat kita menjadi sangat akrab(emang orangnya ga terlalu banyak juga sih).

Terus saat saya ngobrol dengan seorang anak ARC juga (ngakunya Godfather dia :mrgreen:), dia bercerita tentang temannya yang kerja di suatu tempat di kampus ini. Saat dia mengkritik, dan lagi-lagi mungkin terbawa kebiasaan di ARC, jadilah dia dipundungin ama temennya. Wew..

Saya jadi belajar, bahwa iklim diskusi itu harus diperhatikan, seringkali kita melupakan itu. Saat ita biasa berada di suatu komunitas A misalnya, saat kita masuk ke komunitas B, perhatikan dulu kebiasaan disana. apakah sama/mirip. Kalotidak, ya jangan disamain.

Tapi saya juga sekarang bingung, gimana caranya untuk mengurangi friksi yang bisa terjadi karena perbedaan itu?Any idea?:mrgreen:

Ini mungkin beberapa tulisan saya di blogg ini yang cukup sinis :

1. KPU oh KPU

2. Film Ayat-Ayat Cinta =  Buruk

Mungkin orang bilang ke saya, kenapa harus sinis, bisa ga kamu? Saya sudah ada argumen juga..Liat disini

Oke, wish me luck..Salam damai dari saya..

Posted in Coretan | Dengan kaitkata: , , , , , | 13 Comments »

Selayang Pandang 1 Ramadhan

Posted by scooterboyz pada September 1, 2008

Sebelumnya, Muhammad Arif dan Keluarga mengucapkan Selamat menunaikan ibadah puasa, semoga kita diberi kekuatan dan kesempatan untuk puasa hingga akhir bulan tanpa halangan apapun. Mohon maaf lahir dan bathin.

Akhirnya, hari ini datang juga. Puasa untuk kali pertama di tahun ini. Adakah yang berbeda dengan tahun kemaren? Selama ini belum, masi gitu aja. Masi kuliah, masi ketemu anak-anak itu, masi gitu.. Cuman hari ini ada satu kejadian istimewa, saya diare kelas berat, sampe rada lemes ini, hiks..

Tadi perjalanan ke kampus, kuliah jam 7, sangat mencengangkan. Jalan antapani dan jalan jakarta sepi buanget. Gilak, ndak pernah kek gini. Alhamdulillah..Jalan Supratman juga cenderung sepi, walo agak rame juga. Alhasil, 15 menit sampe kampus, hehehe..Curiga ini gara2 anak SD,SMP dan SMA masi liburan,kalo mereka udah masuk, ya paling rame lagi

Sampe di kampus, parkiran motor masi sepi, baru dikit bener motornya. Di ruang kuliah juga gitu, masi dikit banget yang dateng. Ehehehe..PEngaruh yang hebat dari bulan puasa, hehehe..Di sunken court, kejadian seperti tahun-tahun sebelumnya terulang kembali..Hehehe..

ehehehe..Banyak sekali yang berbeda yah ternyata..:mrgreen:..Tapi paling 2 ato 3 hari lagi udah normal.. 😀

Weitz..Sudah dulu, mau siap-siap buka..:D

Posted in Coretan | Dengan kaitkata: , , , | 7 Comments »

Dirgahayu Republik Indonesia!!

Posted by scooterboyz pada Agustus 17, 2008

63 tahun yang lalu, pukul 10 tepat, presiden pertama kita dan proklamator kita, Ir. Soekarno dan Drs. Mohammad Hatta, berdiri di depan rumah di jalan Pegangsaan Timur, Jakarta. Beliau berdua membawa sebuah kertas, yang berisikan sebuah naskah yang diketik oleh Sayuti Melik. Semua rakyat Indonesia menunggu, dari ujung timur hingga barat, semua menunggu. Hingga pada suatu waktu, Ir. Soekarno mulai berbicara di depan mic.

MERDEKA!!

MERDEKA!!

Saudara-saudara sekalian !

Saya telah minta Saudara-saudara hadir disini untuk menyaksikan satu peristiwa maha penting dalam sejarah kita.

Berpuluh-puluh tahun kita bangsa Indonesia telah berjuang untuk kemerdekaan tanah air kita. Bahkan telah beratus-ratus tahun !
Gelombangnya aksi kita untuk mencapai kemerdekaan nasional tidak berhenti-henti. Didalam jaman Jepang ini, tampaknya saja kita menyandarkan diri kepada mereka. Tetapi pada hakekatnya, tetap kita menyusun tenaga kita sendiri, tetap kita percaya kepada kekauatan sendiri.

Sekarang tibalah saatnya kita benar-benar mengambil nasib bangsa dan nasib tanah air didalam tangan kita sendiri. Hanya bangsa yang berani mengambil nasib dalam tangan sendiri, akan dapat berdiri dengan kuatnya.

Maka kami, tadi malam telah mengadakan musyawarah dengan pemuka-pemuka Rakyat Indonesia, dari seluruh Indonesia. Permusyawaratan itu seiya-sekata berpendapat, bahwa sekaranglah datang saatnya untuk menyatakan kemerdekaan kita.

Saudara-saudara ! Dengan ini kami nyatakan kebulatan tekad itu. Dengarkanlah Proklamasi kami :

PROKLAMASI

Kami Bangsa Indonesia dengan ini menyatakan Kemerdekaan Indonesia.
Hal-hal yang mengenai pemindahan kekuasaan dan lain-lain, diselenggarakan dengan cara seksama dan dalam tempo yang sesingkat-sesingkatnya.

Jakarta, 17-8-1945
Atas nama Bangsa Indonesia
SOEKARNO-HATTA

Demikianlah Saudara-saudara !
Kita sekarang telah merdeka !
Tidak ada satu ikatan lagi yang mengikat tanah air kita dan bangsa kita ! Mulai saat ini kita menyusun Negara kita ! Negara Merdeka, Negara Republik Indonesia, –merdeka kekal dan abadi.
Insya Allah, Tuhan memberkati kemerdekaan kita itu.

Merdeka kita!!

Dirgahayu Republik Indonesia!!

63 tahun adalah usia yang seharusnya sudah cukup matang untuk sebuah negara. Semoga ini menjadi titik kebangkitan negara kita!!

Posted in Coretan | Dengan kaitkata: , , , , , | 1 Comment »

Budaya Membaca

Posted by scooterboyz pada Juli 17, 2008

Kebetulan, benar-benar kebetulan (sebab tidak ada kesempatan memilih), saya dilahirkan dalam keluarga yang bisa dibilang “kutu buku”. Kakek dan om-om saya adalah penulis yang lumayan aktif. Kakek saya sebagai orang yang dianggap “Ahli Agama” banyak menulis dan menterjemahkan buku-buku islam yang berfokus pada fiqih-fiqih. Lalu om saya, Haidar Bagir, merupakan orang yang sangat aktif menulis untuk filsafat Islam, baik berupa buku maupun kolom-kolom di majalah dan koran. Saya sendiri, sejak kecil, sudah “dicekoki” dengan berbagai buku, mulai dari (yang saya ingat) Magic School Bus, Kumata si Beruang Kecil, Bobo dan lain-lain saat saya masi berusia anak-anak. Setelah masa itu lewat, mulai saya baca komik dan novel-novel ringan hingga sekarang sudah meningkat lagi, entah sampai tahap mana. Kebetulan dan cekokan ini sama sekali bukan berarti negatif, tapi benar-benar saya syukuri.

Kenapa saya syukuri?Jelas, dengan membaca, hidup saya menjadi tidak kosong. Selain mengisi waktu, juga sebagai inspirasi-inspirasi dalam menjalani kehidupan ini. Betapa tidak? Saya mendapat banyak ilmu dan cerita-cerita yang menarik dari bacaan saya itu. Mulai dari yang fiktif, seperti novel-novel dan cerita-cerita lainnya, hingga ke buku yang non fiksi.

Secara pribadi, saya sangat tertarik dengan buku-buku novel (yang tidak picisan tentunya) dan cerita-cerita non fiksi serta catatan perjalanan seseorang. Gila, hati saya ini berdebar-debar saat membaca catatan perjalanan dan kehidupan orang-orang itu. Sebagai contoh, buku “Catatan Si Roy” karya Mr. Gola Gong. Ini menurut saya buku yang sangat inspiratif hingga jaman kapanpun. Jujur, saya mulai menjadi “penjelajah” gunung dan pergi jauh untuk sekedar menikmati alam setelah membaca habis buku ini, mungkin itu sekitar akhir SMP. Setelah itu saya menjadi sering naik gunung atau berpetualang ke kota-kota lain. Selain itu banyak sekali pemikiran-pemikiran saya yang muncul setelah membaca buku ini. Karena itulah, saya berusaha untuk tidak menjadi orang yang tertutup dalam kehidupan. Saya jadi suka berdiskusi, ngobrol ini itu, dengan semua orang. Masalah politik, OK. Masalah Sosial, OK. Masalah Sastra, Psikologi, Filsafat, OK. Walau saya mungkin bukan ahlinya, tapi minimal saya tidak gagap saat berbicara dengan itu. Selain itu, hasil dari membaca ini, saya jadi sering berdiskusi dengan banyak orang dan inilah yang membuat saya tidak tertutup pada siapapun.

Ada banyak sekali teman saya yang sama sekali tidak tertarik untuk membaca (kecuali komik dan mangan scan tentunya). Mereka hanya membaca buku-buku diktat sekolah dan kuliah. Atau banyak juga yang membaca buku populer dan best seller saja. Menurut saya best seller bukan menjadi tolok ukur baiknya suatu buku untuk dibaca ato tidak. Sering saya melihat buku-buku best seller yang tidak lebih dari buku yang memanfaatkan kesempatan ato merupakan cara pemasarazn dari penerbit-penerbit itu, tapi isinya, wew..jelek banget.

Nah, budaya membaca ini sudah digembar-gemborkan sejak jaman dulu. Ada banyak slogan “Buku adalah jendela dunia” dan slogan-slogan sejenis, tapi itu hanya menjadi jargon kosong saja. Gimana tidak? Gagalnya budaya membaca ini menurut saya bukan 100% kesalahan masyarakat, tapi juga bisa jadi kesalahan pemerintah dan penerbit (secara bapak saya juga bekerja di penerbitan buku,hehehehe). Menurut saya, harga buku di Indonesia itu teramat mahal, jujur, apalagi untuk kelas mahasiswa dan pelajar. Lihat saja, harga buku *bermutu* di Indonesia ini pasti lebih dari Rp. 30.000 (ini sudah jarang sekali ada yang harga segini). Berapa harga makan untuk mahasiswa “normal”(seperti saya :mrgreen: )? Tidak lebih dari 5000-6000 rupiah. Bayangkan, harga buku bisa lebih dari 5-6 kali harga makan. Wew..Selain itu, kenapa yah tidak diadakan sistem seperti di beberapa negara, yaitu apabila sudah selesai dibaca, anda bisa mengembalikan buku itu dengan harga tertentu. Misalnya, Anda beli sebuah buku, dengan harga US$7.00, anda akan mendapatkan uang kembali apabila buku itu sudah dikembalikan dengan US$2.00, tentunya dengan syarat bukunya harus masi baik dan tidak rusak serta pada jangka waktu tertentu. Menurut saya itu sangat menarik, jadi itung-itung kita beli buku dengan harga US$5.00 apabila buku itu kurang menarik atau kita merasa cukup dengan sekali baca.

Usulan untuk penerbit, mungkin sebaiknya anda membuat buku murah, misalnya dengan kualitas cetakan yang biasa saja (jangna jelek) dan kertas yang murah, seperti mungkin paper bag ato gimana gitu dan ga usah pake hardcover ato apalah itu. Untuk pembeli seperti ini mungkin bisa dibatasi, misalnya untuk dapat membeli buku seperti ini, harus menjadi member atau menunjukkan kartu mahasiswa gitu.

Kalo saya ngobrol sama temen, mereka selalu ngomong, daripada beli, kenapa tidak membudyakan perpustakaan ato gimana gitu. Yap, sepatu, sepakat dan setuju. Tapi apakah sudah ada seperti itu? Perpustakaan yang enak dan pewe buat duduk dan membaca. Ga ada..Konotasi perpustakaan adalah mencari buku tua yang udah ga ada dimana-mana, selain itu tempatnya membosankan karena lembab dan berdebu. Apalagi perpustakaan kota, engga deh saya kesana, bisa-bisa pulang terus bengek.
Nah, apa usul saya untuk menumbuhkan budaya membaca? Sebenarnya ini bukan usul saya sih, tapi saya mengutip dari Mr. Gola Gong, sebagai salah seorang penulis yang paling saya hormati. Beliau adalah pendiri Rumah Dunia, tempat jurnalistik, sastra dan sebagainya. Beliau memberikan beberapa usulan untuk membangun reading habit atau kebiasaan membaca di rumah :

1.Sebelum membangun kebiasaan membaca di luar, biasakan dulu di rumah
2.Orang tua harus memberi contoh membaca bukan memaksa untuk membaca
3.Berikan tempat yang nyaman untuk membaca, selain itu, sebaiknya diberi rak buku-bku di ruang keluarga ato tempat strategis lainnya di rumah
4.Berlanggananlah majalah dan koran yang disukai, serta jangan takut untuk membeli buku, anggap apa investasi (Disadur dari buku “Menggenggam Dunia, Bukuku Hatiku” Tulisan dari Gola Gong)

Tapi ada temen yang nanya juga, gimana kalo udah terlanjur “tua” sebelum terbiasa membaca, saya bingung juga menjawabnya, hehehehe.. Mungkin langkah terakhir itu bisa digunakan, jangan takut membeli buku dan paksakan (dari diri sendiri) untuk mulai membaca

Ada satu quote lagi yang menarik yang mendukung pendapat di atas “Buku adalah pintu menuju hal-hal baru, yang akan membelit tubuh dan jiwa kita begitu memasukinya. Buku juga jendela. Dari keempat sisinya kita bisa menjelajah negeri impian dan menjadikan kita berpikir cerdas, kritis serta membangun rasa percaya diri.”

Saya menulis ini tidak ada maksud menghina ato apa, cuman ingin berbagi aja, mungkin ada juga yang tidak setuju dengan ini.

Note : Diposting dari salah satu warnet ternama di Solo..Gile..Kampusku Surgaku, walo ada cumi tapi inet teteup kuenceng.. ;mrgreen:

Posted in Coretan | 17 Comments »